Breaking News

Vaksin Covid-19

27 Tentara AS Dipecat karena Tolak Vaksin Covid-19

0 0

Lebih dari dua lusin anggota layanan Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) telah diberhentikan karena menolak untuk Vaksin Covid-19. Ini adalah pemecatan pertama di militer AS terkait mandat vaksin Presiden Joe Biden. Juru bicara Angkatan Udara Ann Stefanek mengatakan kepada media, Senin (13/12), sebanyak 27 penerbang yang telah diberhentikan dari angkatan karena melewatkan tenggat waktu vaksinasi adalah “personel yang lebih muda, berpangkat lebih rendah” dan sedang menjalani masa wajib militer pertama mereka.

Tidak seperti orang lain di militer AS yang telah mencari pengecualian agama dan medis dari mandat, penerbang yang dipecat tidak bisa mendapatkan alasan pengecualian.

Alasan pemecatan mereka secara resmi tidak mematuhi perintah, namun tidak jelas apakah mereka menerima pemecatan dengan hormat. Laporan menunjukkan bahwa sebanyak 40.000 personel militer AS telah menolak Vaksin Covid-19 atau mencari pengecualian – sekitar 3% dari pasukan.

BACA JUGA : Pemberian Vaksinasi Booster Covid-19 Gratis Hanya untuk 83,1 Juta Orang

Vaksin Covid-19
Vaksin Covid-19

Menurut New York Times, beberapa pengecualian telah diberikan, termasuk untuk alasan medis dan bagi mereka yang sudah meninggalkan militer. Namu mereka yang menggunakan alas an agama, permintaan ditolak sejauh ini.

Anggota dinas Angkatan Udara yang bertugas aktif memiliki waktu hingga 2 November untuk mendapatkan vaksinasi, sementara personel Garda Nasional Udara dan Cadangan Angkatan Udara diberi tenggat waktu 2 Desember. Di kelompok terakhir saja, hampir 11.000 tentara gagal memenuhi tenggat waktu. Austin baru-baru ini terlibat dalam perselisihan dengan Garda Nasional Oklahoma mengenai mandat vaksin, dengan pemerintah negara bagian berargumen bahwa penjaganya tidak boleh terikat pada persyaratan federal.

Pemerintahan Biden telah mengancam akan menahan dana dari Pengawal Nasional Oklahoma jika gagal memastikan bahwa anggotanya divaksinasi sepenuhnya. Saat ini Pemerintah Oklahoma menuntut pemerintahan Biden atas ancaman tersebut.

SUMBER : news.okezone.com

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.